Nggak seperti yang aku bayangin saat aku masih SMA dulu yang beranggapan kuliah itu asik. Tapi ternyata kuliah tak seasik masa-masa SMA/sederajatnya, menurutku sih, hahaa. Tapi memang kanyataan yang aku alami seperti itu. Dari mulai dosennya yang ga mau tau dengan mahasiswanya (nggak semuanya sih, ingat...nggak semua dosen kayak gitu*takut ada dosen yang baca, wkkk) selain dosennya, yang gak asik itu harus gonti-ganti ruangan tiap ganti mata kuliah, “Capek Pak...”. “Emang yang capek kamu aja?”, kata dosen kalau denger protesku, hahaa. Tapi yang paling bikin drop tu kalau ada masalah dengan dosen yang killer dan enggak mau tahu dengan masalah mahasiswanya.

Pernah nih waktu aku berangkat kuliah motorku tiba-tiba mogok, padahal lima menit lagi kuliah akan dimulai dan kampus masih lumayan jauh*maklum, kosku lumayan jauh dari kampus, nyari yang agak murahan dikit ;p. Aku coba starter motorku berulang kali tetep aja nggak mau hidup. Aku lihat motorku nggak ada masalah apa-apa. Lirik kanan kiri di sekitar situ juga nggak ada bengkel. Mampus dah, bakalan nggak masuk lagi nih kuliahnya Mr. Jack (bukan nama samaran ;p) padahal absenku dah bolong dua. Dosen ini kalau ada mahasiswanya yang telat 15 menit bakalan dianggap tidak masuk, apapun alasannya. Busyet dah ni dosen.

Aku melihat indikator bensin di speedometer motorku, “Astaghfirullah, ternyata bensinnya habis. Pantesan udah distarter berkali-kali ni motor tetep gak mau hidup.” ngomong dewe sambil ngelus-ngelus bodi motor. Untung nggak jauh dari situ ada SPBU. Kepaksa dorong motor dah, lumayan 100 meteran lebih, heuh. “Waaaah, tinggal 10 menit lagi untuk bisa masuk kelas, harus nyampe kampus nih kalo mau selamat dari amukan Mr. Jack.”.

“Bensin penuh, Mas.”, kataku sama yang jaga SPBU. Trauma gw :D
“Tujuh belas ribu, Mas.”, Kata yang jaga SPBU.
“Mampus, ngapain tadi minta dipenuhin sih bensinnya?”, kataku pelan.
“Ada apa Mas?”, tanya yang jaga SPBU
“Oh, nggak apa-apa kok Mas, nih uangnya.”, ngasih uang sepuluhribuan sama SIM, “Ini sepuluh ribu dulu, sisanya ntar sore habis kuliah ya Mas.”

Melihat ada mahasiswa malang kaya gini, bukannya membantu sekadarnya, orang-orang yang antri di belakangku malah pada cekikikan semua. Aku sumpahin anak-anak kalian yang lagi kuliah nggak ngrasain apa yang aku alami saat ini. Sumpah, melas banget.

Nggak peduli jalanan lagi padat merayap, motor aku gas penuh. “Prit priiit...!”. Bodoh amat sama Polisi. “Maaf Pak, urusannya nanti di belakang aja ya, lagi buru-buru nih. huehe.” Untung polisinya gak ngejar, kalo seandainya ngejar dan aku ketangkep, nyampe rumah aku langsung sholat tobat dah, dosa apa sampe nasib semelas gini, hee. Akhirnya nyampe juga di Kampus, alhamdulillah baru telat 13 menit, artinya masih boleh masuk.

“Maaf Pak saya terlambat, tadi saya bla...bla...bla...” aku jelasin panjang lebar sama Mr. Jack. Dan tu dosen cuma diem aja. Aku jelasin sekali lagi, kali ini tambah panjang dan lebar tetapi tu dosen masih aja diem. Sambil pasang muka melas aku bilang pada Mr. Jack, “Pak, saya kan baru telat 13 menit, sesuai kata Bapak 15 menit baru dianggap tidak masuk. Berarti saya masih boleh masuk kan, Pak?”.

“Itu kan jam milikmu, jam saya menunjukkan anda sudah telat 16 menit, jadi kalau anda masih ingin mengikuti kuliah ya silahkan, tapi absen anda saya silang.” Kata Mr. Jack dengan entengnya.

“Tapi Pak...cuma telat semenit doang, Pak.”
“Anda mau ikut kuliah atau mau pulang? Jangan mengganggu teman anda yang kuliahnya rajin-rajin.”

Oke, kesimpulannya aku dianggap tidak rajin menurut mata dan mulut Mr. Jack. Tanpa ngomong apa-apa aku langsung balik kanan, mau pulang. Males banget ikut kuliah ini, bawaannya jadi pengen ngracun tu dosen pake Aut*n, biar nggak digigit nyamuk. Hahaa.


*** Masih belum tamaT ***

 Bagaimana menurutmu...?
Kuliah itu Asik?
Bookmark and Share

8 komentar:

  1. asyhik choi tulisan kamu! cap cis cus! tiki taka kayak barcelona! keep it up!

    BalasHapus
  2. wkkk...makasih bang sugigaul dah mampir baca-baca...tunggu kisah selanjutnya...hAa

    O ya...salam kenal ya bang...
    ntar kunjung balik dah... :D

    BalasHapus
  3. hahahahaha........

    hahahahaha............

    hahahahahaha........

    penderitaan tiada akhir

    BalasHapus
  4. @Azizah Struggle,
    yah, malah ngakak...
    kau bahagia di atas penderitaanku nih... :p

    BalasHapus
  5. gokil banget ceritanya kak :D aku sih gag pernah kayak gitu2. cuma yang bikin bosen tu ya diriku sendiri sih.. apalagi udah tau duit, yowes jadi agak males kuliah. tapi biarpun males tetep aja maksain aktif di kelas, siapa tau bisa bangkit lagi semangat kuliahnya.

    BalasHapus
  6. @Syifa,
    ...wkkk
    ya sebenernya gak separah itu sih...dilebih"kan dikit lah...haa

    sama, aku juga pengen cepet" hengkang dari kampus, karena kuliahku hanya kebanyakan teori. #Eh :p

    Sip dah...kita selesaikan dulu urusan" yg belum selesai, biarpun sedikit terpaksa, tetep semangat...semangat menyelesaikan biar terbebas dari keterpaksaan... ;D

    BalasHapus
  7. hahahhaha...lucu2 bngettt..
    aku bayangin muka kmu kyaknya lucu bngett wktu itu..hehhheh

    BalasHapus
  8. @Corashiku,
    Heh, jangan salah...ngebayanginny jngan disamain waktu SD or SMP lho...dah 'beda'...wkkk

    itu kisahku Lan, saiki mana kisahmu??? :p

    Oh iyo, makaasih dah mampir lho yaa :)

    BalasHapus

 
Wawa eN Venture © 2010 - 2016. All Rights Reserved. Powered by Blogger
Top